Langsung ke konten utama

Di mataku...

Pending cerita kekeluargaan dipostingan depan. Sekarang fokus dengan mata. Mata jelalatan lihat buku, kompi, laki-laki berpeci, dan..futomaki (baca : sushi, saduran lemper dari Indonesia). Belum sembuh dari trauma dokter tampan, nyokap maksa saya masuk klinik mata (dokter lain boleh, asal jangan dokter mata). Okei, mak, barter futomaki (emak manggut).  Masuk ke resepsionis yang berasa kayak hotel yg kudu check-in terus pilih kamar dokter, lihat tarif 1 malam seharga 100 bungkusan gado-gado. Buseet... Lanjut, medical check. Ngeri juga lihat alat-alat buat cek mata. Belum pernah nyambangi tempat beginian, walhasil geli-geli piye. Ronsen mata-"latihan baca"-selesai. Woot..? yeah, ternyata gak sampai makan waktu 10 hari, alhamdulillah. Tunggu giliran masuk ke ruang dokter. 

10 menit, wuuuz...suwi suwi.

15 menit, pingin kabur.

20 menit, pingin buka sendal (??).

25 menit, liatin orang banyak yg pake kacamata (mama ee, takut).

Dokter buka pintu panggil nama, 1 menit kemudian uda duduk manis bak mau disidang dokter. "Nora Veronica...", dokter absen pingin tahu. "Eeh...iya dok, saya dok. Ada perlu apa ya, dok?" strees. Gak tahu kalo dokter ini gak punya selera humor kayak Aziz gagap. "Ada keluhan apa, Nora?". Seandainya saya bisa bilang, "Emak saya pingin saya cepet nikah biar bisa keluar dari rumah, saya merepotkan katanya dok." Urunglah. Bisa dicoret dari KK kalo ekstrim kayak gitu. "Hmm.. mau cek, dok. Kemarin pelipis saya bengkak... bla bla bla (skip sampai curhat masalah selulit)". Baik, saya periksa dulu ya? Akhirnya duduk di kursi yg kayak kursi astronot banyak tombol, sampai contoh macam-macam lensa endebrei endebrei. Disodorin kaca mata kuda percobaan, terus uji penglihatan. Zzziiink... selesai. "Ok, matanya bagus, penglihatan bagus. Cuma ada saraf tegang sekitar mata". Wow... hold on, mister. Gak mungkin kalo tegang. Saya gak terima. Pasti gak tegang aja kan dok? Pasti ada kecenderungan kedip mata, melotot lihat uang, mawas mata kalo ada makanan enak. Dan anjuran paling bijak yg dikeluarin dokter abad ini mungkin, "Nora kalo nyetir becak pake kacamata yah? Biar gak tegang matanya". Jegidieeer.... Kacamata,dok? Apa saya salah dengar? Pasti dokter ngomong pake lotion anti uv yah? Mateeek... "Ya dok", *murung. Belum puas, balik tanya. "Dok, kalo pake kacamata bisa sembuh kan?". Bodoh banget kan anak usia 23 tahun gak tahu fungsi kacamata? Kalo saja tuh dokter gak sabar, uda pasti dicerca habis-habisan saya, "Banyak tanya ma banyak dosa kamu, pergi sana hadas besar".

Dari situ, nyokap mati-matian jual bunga di taman buat beli kacamata. "Kudu dipake, gada alasan gak make. Ditaruh di tas. Kalu perlu tidur juga dipake". Ok, bagus, habis ini sekalian disuruh pake jarik batik, bawa bakul ma ember, jualan jamu kuat sekalian ke mas-mas tukang bangunan. Endless sorrow. Maklumlah, pake kacamata kayaknya ribet yah? Kudu nyentelin barang di muka. Yasudlah, kudu dipake juga kacamatanya. Timbang nyokap koar-koar ala pahlawan pake bambu runcing. Padahal yg gak saya suka pake kacamata adalah, notice me, bulu mata saya terlalu panjang. Masih mending lentik kayak barbie. Ini manjang gantung ke bawah, sodara-sodara. Agak ribet kalo pake kacamata. Jadi kalu dipake kacamata terus mata dikedipin, berasa kayak wiper mobil yg naik turun bersihin kaca. Aiih.... Makanya jangan heran kalo saya ketemu orang yg punya bulumata lentik berasa pingin mutilasi bulumatanya, taruh di mata saya. 

Ah, beneran jadi tukang pijit dadakan mah kalo kayak gini. Jadi, kalo ketemu saya pake kacamata rayban  di kota ato di pasar, itu berarti saya dalam masa pembenahan mata. Bukan mau saingan ma Ian Radja "digendam-paklurah" itu. Big no no. Oalah... Yuk mari. (Pake kacamata).




Salam Lensa progresif,






Postingan populer dari blog ini

Ciptaan Alloh bernama mentega-margarine-butter-roombutter

Assalamualaikum,
Well, ini postingan dadakan yg mengejutkan. Kebiasaan saya pada roti (apa namanya ya?). Ah, pokoknya setiap saya mencuci mobil ditempat ini, sedikitnya saya makan satu roti kismis yang menurut saya endul. Roti biasa dengan merk "F" (huruf awal yg sebenarnya). Sudah bertahun-tahun lho saya mengkonsumsi kudapan ringan ini. Tak lama setelahnya, pagi ini, beberapa menit setelah saya memulai postingan ini. Dengan mulut penuh roti saya iseng melihat komposisi dari roti ini dan saya mendapati tulisan roomboter (begitu tertulisnya). #Gleeek.
Saya cemas, bingung, panik. Maklum, saya bukan orang yang senang dengan istilah-istilah perkuean begitu. Untung ada komunikator yang bernama hape. Saya hubungi juragan kue, sahabat saya, Bude Xocolatl. Saya bertanya "Roomboter itu rum?" sambil berharap dalam hati seraya berkata, "bukan dong ya. Plis bukan". Lalu Bude itu menjawab, "BUKAN" >> zoom, bold, font extra large. Alhamdulillah. Yaa, b…

Jauh Dekat Rp.500

Apa kamu bahagia dengan hidupmu sekarang? Atau masih banyak yg harus dipenuhi untuk mencapai titik kepuasan dalam hidup? Mungkin merasa berlebih sehingga bisa dibagikan untuk orang lain? Atau bisa jadi rasa cukup dengan segala kekurangan yang ada?
Saya tertarik dengan wacana kecil yg terjadi sehari yg lalu. Saat saya bergulat dengan uang logam dan minyak gosok bersama dengan tetangga super baik hati yg mau menjamah saya dengan keahliannya "mentato". Dia membuka pembicaraan santai itu dengan obrolan ibu pkk, yang seketika saya juga dipaksa berubah jadi ibu beranak 3. "Banyak yang iri dengan saya karena teman-teman saya dari kalangan berada". Saya tersenyum, entah arahnya kemana. "Tapi saya sama sekali gak nyaman dengan omongan mereka yg dikaitkan dengan bahagia dan materi". Saya diam, masih terasa bekas kerokannya, sampai saya hampir nungging. "Kenapa memangnya,bu?" tanya saya. "Saya gak malu,saya suka berteman dengan siapa saja.Tapi tidak un…

Otot Barry Prima

Kemarin sore menjelang malam, mungkin dibilang malam aja biar enak. Saya ditodong sepupu saya untuk diantarkan di salah satu Gedung Olahraga terbesar dikota Malang (bangga, setelah jadi finalis UKS tingkat nasional). Awalnya saya tidak tau ada apakah disana  selain bangunan besar dan parkiran mobil. Embel-embel jemput teman, saya iya saja, polos-ly(baca : secara polos). Oke, saya pun diberitahu kalo ada event olahraga seprovinsi jawa timur. Hmm, tertarik, karena saya salah satu olahragawati cabang sepak orang. Sampainya disana, langsung aja dah masuk ke tempat yang dituju. Dan apa yang terjadi setelahnya adalah, --eng ing eng--, saya terjebak diantara pria-pria sintal dengan otot gatotkaca dan sangkuriang dimana mana. wow, kontes binaraga dan saya ditengah-tengah para binaraga-ularnaga-panjang-bukan-kepalang. Subhanallah, mimpi apa saya semalam. ouw, mimpi berteman dengan kecoak berarti pertanda baik. Oke, masuk, dan menunggu. Sepupu saya (yang badannya juga gak kalah berotot kayak gi…