Langsung ke konten utama

Kambing keliaran di Bioskop....

Akhirnya...tuntas juga rasa penasaran hebat selama ini. Gak kebayang perasaan pegang tiket buat di bagi2in gratis ma kanca2 penikmat kambing guling, kecuali saya. Sudah banyak yg tau kalo Kambing Jantan uda dilepas kemarin. Iyaa....premiernya kemarin. Dan saya sudah berjanji dalam hati dan pada bantal guling, harus nonton premier hari pertama. Apapun yang terjadi. Gak peduli nontonnya siang-sore-malam-midnite-subuh  kudu dijabanin. Awalnya gak yakin bakal ditayangin di Malang, tapi setelah buka2 koran liat ada orang nongol bercakamata yang bisa tayang di Malang, bersegeralah saya dengan bau ketek blueberry busuk dan napas bau menuju TKP. Ini serius. Sengaja gak mandi. Kebetulan, akan kerja bakti massal. Jadi ijin dulu beli tiket bentar. Sampai di TKP, memprediksi bakal gak antri kayak orang ambil jatah sembako. Tapi...namun... ternyata lumayan bejubel juga. Wuduh...untungnya karena saya terlalu gesit dan lincah. Tetep aja jangkauannya jauh. Hehehe....aneh. Manusia2 ini mau nonton apa ya? Pocong2an kah? Diana2an kah? Ato kambing sembelih?. "Mbak, yang antri ini nonton apa ya mbak?" colek anak muda dibelakang. "Wah..andai saya dukun mbak. Ya gak tau lah..." menjawab sinis manis. Lama antri, gila aja, banyak juga yang pada beli tiket studio 4 (Kambing Jantan). Bayangin, 1 orang bisa 6-8 tiket. Buset. Gak dapat nh. Sambil deg2 ser..dapet juga tiketnya dan berhasil dengan selamat keluar dari polusi ketek orang. Dan..mereka pun banyak yg kejang2 bau ketek saya yg belum sepenuhnya mandi. Sempet kentut dikit. Lumayan bau.hehehe.

Menyiasati kejadian2 yang tak diinginkan. Saya coba menerka orang2 yang ada di studio bareng saya gak semua kenal raditya dika. Bener aja. Waktu antri aja banyak komentar yang bilang :

"Eh, kita nonton kambing jantan apa pocong ya?" cewek 1.

"ih..gambar kambing jantan aja uda nakutin. Lebih serem nonton Kambing. nonton pocong aja ya?". temen cewek 1.

"Emang kambing jantan pilem kebalik? kok poster gedungnya kebalik?" cewek x.

"Gak sayang, mungkin dia jalannya agak koprol, makanya kebalik" pacarnya x.

"Ooo, berarti tentang sirkus2 gitu ya?" cewek x masih melongo baca kebalik.

Atau mungkin waktu awal2 filem, banyak yg bilang, "Ouw, yg mana sih raditya dika?".

Tapi gak heran juga ada yg ketawa duluan waktu liat Dika muncul. Salah satunya saya.

 

Untuk filmnya, emang seperti yg uda di wanti2 ma Dika. Kalo gak sepenuhnya film ini sama kayak novelnya. Iya, bagi yg baca, mungkin ada yg geregetan ma filmnya. Sepeti saya. Tapi diluar itu, mungkin pertimbangan lain yg bikin semua gak harus ditampilkan. But, Totally Dika banget. Di awal2nya, emang terkesan kaku. Takut salah apa gimana ya? Tapi lama2 bisa enjoy ma karakternya sendiri. Pasti semua orang yang nonton setuju, kalo sifat komedinya bikin ngaco suasana. Ya tho? hahaha...saya sendiri juga ketawa gak berhenti. Liat aja proses dia lahir, bukannya lahir di dokter anak ato bidan. Yaa, di dokter hewan. Piye tho...? Ato waktu ketemu Harianto pake baju I love Kediri. Duh, bocah ndeso abis dh. Ada beberapa yg kadang sedikit berlebih waktu Dika nyanyi di prom. Hmm, suaranya emang ancur. Percayalah. Dialog dengan Kebo juga sedikit bosan. Napa ya? apa saya yg ngantuk? Yang bikin salut. Acting mama aslinya Dika, nyokap banget tuh. Dapet feelnya. Bisa dibayangin sibuknya keluarga "disfungsi" ini kalu lagi ngumpul dan abisin waktu konyolnya. 

Yang saya suka, waktu dosennya pada bingung eja nama Harianto ma Dika. Dan hey...apa betul awalnya Dika gak tau artinya LDR? hahaha.. ngocol. Bahkan ada yg bikin kaget, anak2 muda setengah umbel duduk di sebelah juga GAK TAU artinya LDR? ooo my Gosh....jaman ponari man. Masa gak ngerti? ck ck ck. Penonton ikut2an ngelawak. Dan bokapnya, yang juga demen dan kampaye-in gerakan ganti celana dalam setiap waktu. Do ado.. Dan emang sih, secara harfiah, nih film mungkin hiburan paling segar beberapa waktu ini, soalnya di Bioskop, film Indo pada kampanye hantu2 gak jelas. Dan, iya, emang. Terima kasih yel-yelnya. Saya takut ma film horor. Gak level soalnya. Coz I dun even know them all. Yeaah....huhuhuhahaha.

Buat Edric, seperti yang pernah dibilang, kita sering liat dia melucu di tipi, tapi disini, dia bener2 totalitas buat acting. Setuju deh buat yang milih dia meranin Harianto. Gaya culun nya tetep gak hilang. Walopun kadang, kita yang lebih dulu liat dia jadi komedian, jadi beda2in ma karakter di KJ. So diperen gitu. Jadi pingin liat aslinya. 


Salut aja buat Dika. Dia bisa tanggung jawab ma karyanya. Terima kasih untuk inspirasinya. Kita tunggu karya berikutnya.



Postingan populer dari blog ini

Ciptaan Alloh bernama mentega-margarine-butter-roombutter

Assalamualaikum,
Well, ini postingan dadakan yg mengejutkan. Kebiasaan saya pada roti (apa namanya ya?). Ah, pokoknya setiap saya mencuci mobil ditempat ini, sedikitnya saya makan satu roti kismis yang menurut saya endul. Roti biasa dengan merk "F" (huruf awal yg sebenarnya). Sudah bertahun-tahun lho saya mengkonsumsi kudapan ringan ini. Tak lama setelahnya, pagi ini, beberapa menit setelah saya memulai postingan ini. Dengan mulut penuh roti saya iseng melihat komposisi dari roti ini dan saya mendapati tulisan roomboter (begitu tertulisnya). #Gleeek.
Saya cemas, bingung, panik. Maklum, saya bukan orang yang senang dengan istilah-istilah perkuean begitu. Untung ada komunikator yang bernama hape. Saya hubungi juragan kue, sahabat saya, Bude Xocolatl. Saya bertanya "Roomboter itu rum?" sambil berharap dalam hati seraya berkata, "bukan dong ya. Plis bukan". Lalu Bude itu menjawab, "BUKAN" >> zoom, bold, font extra large. Alhamdulillah. Yaa, b…

Jauh Dekat Rp.500

Apa kamu bahagia dengan hidupmu sekarang? Atau masih banyak yg harus dipenuhi untuk mencapai titik kepuasan dalam hidup? Mungkin merasa berlebih sehingga bisa dibagikan untuk orang lain? Atau bisa jadi rasa cukup dengan segala kekurangan yang ada?
Saya tertarik dengan wacana kecil yg terjadi sehari yg lalu. Saat saya bergulat dengan uang logam dan minyak gosok bersama dengan tetangga super baik hati yg mau menjamah saya dengan keahliannya "mentato". Dia membuka pembicaraan santai itu dengan obrolan ibu pkk, yang seketika saya juga dipaksa berubah jadi ibu beranak 3. "Banyak yang iri dengan saya karena teman-teman saya dari kalangan berada". Saya tersenyum, entah arahnya kemana. "Tapi saya sama sekali gak nyaman dengan omongan mereka yg dikaitkan dengan bahagia dan materi". Saya diam, masih terasa bekas kerokannya, sampai saya hampir nungging. "Kenapa memangnya,bu?" tanya saya. "Saya gak malu,saya suka berteman dengan siapa saja.Tapi tidak un…

Otot Barry Prima

Kemarin sore menjelang malam, mungkin dibilang malam aja biar enak. Saya ditodong sepupu saya untuk diantarkan di salah satu Gedung Olahraga terbesar dikota Malang (bangga, setelah jadi finalis UKS tingkat nasional). Awalnya saya tidak tau ada apakah disana  selain bangunan besar dan parkiran mobil. Embel-embel jemput teman, saya iya saja, polos-ly(baca : secara polos). Oke, saya pun diberitahu kalo ada event olahraga seprovinsi jawa timur. Hmm, tertarik, karena saya salah satu olahragawati cabang sepak orang. Sampainya disana, langsung aja dah masuk ke tempat yang dituju. Dan apa yang terjadi setelahnya adalah, --eng ing eng--, saya terjebak diantara pria-pria sintal dengan otot gatotkaca dan sangkuriang dimana mana. wow, kontes binaraga dan saya ditengah-tengah para binaraga-ularnaga-panjang-bukan-kepalang. Subhanallah, mimpi apa saya semalam. ouw, mimpi berteman dengan kecoak berarti pertanda baik. Oke, masuk, dan menunggu. Sepupu saya (yang badannya juga gak kalah berotot kayak gi…