Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Februari, 2009

Kucing Terbang sering ngandang

Buat yang suka trepeling alias pergi kesono kemari yang getol naik pesawat, pasti bakal manyun kalo pen-delay-an berlangsung. Betul? Orang buta juga pasti gak demen. Kebiasaan yang paling gak diharapkan saat ini adalah kalo pilihan armada peasawat yang ada dan satu2nya gak ada pilihan lain. Sebut aja Armada Kucing terbang. Jujur nih, saya paling ogah kalu disuruh naik pesawat ini. Bukan nya apa2. Dari jaman bahenol (??) ampe jaman ponari kayak sekarang, gak ada nyaman2nya ama nh transportasi. Kalo gak terpaksa, cari pesawat yang lain. Geregatan.

Tau dum, kalu naik tu "kendaraan" bakal kagak dikasih makanan. Hehehehe....serius, ini paling bikin jengkel. Kadang2 penumpang lain bawa makanan bungkusan dari "darat" dan bisa bayangin bau makanan terperangkap diatas sono dan harus kita hirup. Ueeh, ada makanan aja harus beli. ck ck ck. Kebangetan. Ato beberapa kejadian di tipi hari2 lalu. Tau gak? baca koran ato liat tipi biar gak gapri (gagap berita). Alasan teknis yang b…

Good-Bad times sehari itu

Kemarin, harusnya sudah ada dalam bayangan kalo moment nya paling fresh n paling cool. Seenggak2nya, perjalanan kita menyenangkan. Pergi-Pulang. Tapi kayaknya, kejadian kemarin bener2 bikin paradigma ma sugesti total dalam diri saya. Yah, paling nggak, otak ini masih bisa berfungsi setengah.

Kronologinya, kemarin para Oepilers (maksud : anak2 pengupil) pergi ke Surabaya. Rencana awal yg harusnya jm 11 ngaret ampe 12.30. Diperjalananya sih gada perasaan gak enak ato gimana. Cuma hujan nyambut kita dari berangkat. Well.. Rain. Romantic time,ever. Itu poin pertama. Gada yg bisa ngalahin moment hujan2 sambil makan bakso. Sayang, kita cuma makan AC dalam perjalan. Nyampe di Sidoarjo dirumah kerabat, kayak biasanya, mengacaukan isi rumah, nyebar gosip ampe mulut berbusa. Pamit n cabut ke Surabaya jemput seorang teman,teman sepermainan. TKP yg dituju, salah satu plaza paling kece dan...berabe.
Sejenak ganjal perut terus cabut. Sampai diparkiran, starter mobil, jalan nanjak, turun lagi, berhen…

Balada singkat Mimisan

Duh duh duh....Kemarin, yesterday, pede banget bisa bilang "Waah....ketemu jodoh akhirnya". Hahahaha.. Iya, biar. Yang muntah, silahkan kebelakang kayak biasanya. Jangan kecewa kalo embernya uda bocor. sering diisi ma orang. Hmm, coba ingat2 hari kemarin. Hehe, kayak biasanya, bareng kanca2 keluar bareng. Pergi ke salah satu tempat kongkowl terkemuka. Begatal kayak biasanya sembari  cuci mata (eh..saya cuci kaki). Semangat akhir minggu berasa banget soalnya, keadaan TKP rame seliweran artis dadakan, wong ndeso (maksudnye : Saya, si siomay, dan si gulai), dan pejabat karet (??). Dengan konsep naik turun lantai gak jelas mau cari apa. Tujuan pun pada teman yang mau ke gerai uang (maksudnye : ATM). Sambil menunggu manusia yang sedang minta duit ke ATM, saya dan si gulai begatal ditempat lain. Awalnya biasa saja. Sampai pada seorang manusia yang kita gak tau nama neneknya, didepan kita. Lucu? nope. Banci? bukan. Manusia penuh panu? Mungkin. Ditambah dengan geraham dewasa yang be…

Sibuknya Bu Sibuk cari Usaha

Salam Ngeong....

Hari ini, berasa panjaang banget. Mengapa? Iya, kerjaan saya beberapa hari terakhir, selain mengerjakan sesuatu yg mutu, lalu setelahnya adalah liatin jam. Hitung malahan. Fiuh, kelar pelatihan, hal yang paling enak dan wajib dilakukan adalah MAKAN SIANG. Mengingat, pagi ini, banyak kebiasaan yang meleset untuk dilakuin. Seperti apa? Ya, sarapan pagi, ndodok di wc, minum susu, benerin genteng, sampai ngejar tikus di plafon. Hmm, berat sekali. Kadang kala hal yang paling (sering kayaknya) bergairah untuk dilakukan absen sebentar. Kegiatan poto2 agak sedikit dikurangi karena kerjaan yang lain. Sampai sekarang, si kamera ngambek dan gak mau diajak ngomong. Hei, aku berusaha kasih penjelasan, dia-nya aja gak mau dengerin (oke, sekarang aku uda mulai gila). Dan lagi, banyak sekali teteman meminta bantuan buat ngurusin masalah kampus. Mulai bantu ngurusin sekripsi, ngurus ijazah, ikutan seminar, sampai ngecengin dosen (wuyuh, berasa jadi mahasiswa gatal). Seperti kata nirina…

(Judulnya di bawah)

Hari-hari ini.... saya, selaku manusia yang punya hati dan warna (gak tau ah warna apa) sedang asyik2nya berkarya dalam bidang MEMBACA. iyah, membaca. Gak tau ah kenapa. Membaca, bisa membuat pintar (itu kata nenek ku dulu). Tapi sekarang, membaca bisa bikin ketawa. Nyihihihihihi...hei kamu, mak kunti, jangan ketawa, mulutumu bau.
Menyelam lebih jauh tentang beberapa orang yang sering saya mampiri untuk dibaca. Apa saja, tips kecantikan, selingkuh, hukum dan politik tikus, sampai gosip terhangat ahmad dhani kepergok jalan berdua ma mulan guritno (mulan sapa ya? lupah.). Tak ada yang sia-sia, karena saya sudah lama mengikuti langkah kecil mereka per posting selama beberapa waktu belakangan. Dari perasaan senang, sedih, sedu, malu, perihal perampokan, perkelahian cinta, hingga . Sangat kompleks untuk dibicarakan. Mereka semua, sangat berdedikasi (masa iya?) dalam karyanya. Walaupun tak ada acara kopi darat yang dihadiri para buaya darat, swatu saat (iya nona, saatnya, mungkin besok, seka…

Yang SiaL, ngumpul di belakang

Well, halo pambaca....
Lamo tak bersuo. Berbagai tekanan (yaks..) dan cobaan sekaligus kebahagiaan datang dan pergi seenaknnya saja. Berbagi pengalaman dan berduka karena banyak alasan. Ada yang berpulang, ada yang sakit, dan yang lebih parah, ada yang di depak dari hati kekasihnya. Sebut saja Bunga (hohoho..kok lebih mirip korban pemerkosaan ya?). Jangan ah. Sebut saja Toibulah, anak menteng ketenteng parlente, seorang kuli pemerintah yang sekarang (yang pasti beberapa hari kebelakang) berasa di"bunuh" pelan-pelan oleh wanita berinisial YD (ya dia) karena sudah memutuskan setatus Only one menjadi Another One. Ck ck ck, seperti biasa, saya suka dijadikan recycle bin cerita olehnya (toibulah). Selidik punya selidik, semua pria tak sempurna, rambutnya terselip satu uban yang mengakibatkan retaknya hubungan perkekasihan. Duh.....kok aneh?. Bukan, bukan itu. Saya sendiri juga gak paham detail alasannya. Tapi saya bisa bayangkan betapa sengsaranya dia didepak 1 (bahkan mungkin le…